Minggu, April 03, 2011

Metode Pengumpulan Data

Untuk memperoleh data atau informasi dalam studi kasus tentu perlu dilakukan kegiatan pengumpulan data. Mengumpulkan data memang pekerjaan yang melelahkah dan kadang-kadang sulit. Jika pengumpul data melakukan sedikit kesalahan sikap dan interview misalnya, akan mempengaruhi data yang diberikan oleh responden dan kesimpulannya dapat salah. Maka mengumpulkan data merupakan pekerjaan yang penting dalam meneliti.

Metode Pengumpulan Data 

Wawancara
wawancara adalah proses tanya jawab dalam penelitian yang berlangsung secara lisan diman dua orang atau lebih bertatap muka mendengarkan secara langsung informasi - informasi  dari narasumber.Wawancara memungkinkan analis sistem mendengar tujuan-tujuan, perasaan, pendapat dan prosedur-prosedur informal dalam wawancara dengan para pembuat keputusan organisasional. Teknik wawancara adalah suatu cara atau kepandaian melakukan tanya jawab untuk memperoleh keterangan, informasi dan sejenisnya.

Wawancara berdasarkan cara pelaksanaannya dibagi dua, yaitu :a. Wawancara Terstruktur adalah wawancara secara terencana yang berpedoman pada daftar pertanyaan yang telah disiapkan sebelumnya.b. Wawancara Tak Terstruktur adalah wawancara yang tidak berpedoman pada daftar pertanyaan.
Langkah persiapan wawancara :1. Membaca materi latar belakang2. Menetapkan tujuan wawancara3. Memutuskan siapa yang diwawancarai4. Menyiapkan orang yang diwawancarai5. Menentukan jenis dan struktur pertanyaan
Ada dua jenis pertanyaan dalam wawancara :1. Pertanyaan Terbuka (Open-Ended) => Menggambarkan pilihan bagi orang yang diwawancarai untuk merespons. Mereka terbuka dan bebas merespons. Respons dapat berupa dua kata atau dua paragraf.
contoh : - Bagaimana pendapat Anda tentang kondisi bisnis e-commerce di perusahaan Anda ?- Apa tujuan terpenting departemen Anda ?

2. Pertanyaan Tertutup (Close-Ended) => membatasi respons orang diwawancarai, misalnya pertanyaan dengan dua pilihan yang hanya memungkinkan untuk memilih salah satu dari dua pilihan.
contoh :- Siapa yang menerima masukan ini ?- Apakah Anda ingin menerima laporan keuangan Anda setiap bulan ?
Kelebihan teknik wawancara :1. Wawancara memberikan kesempatan kepada pewawancara untuk memotivasi orang yang diwawancarai untuk menjawab dengan bebas dan terbuka terhadap pertanyaan-pertanyaan yang diajukan.2. Memungkinkan pewawancara untuk mengembangkan pertanyaan-pertanyaan sesuai dengan situasi yang berkembang.3. Pewawancara dapat menilai kebenaran jawaban yang diberikan dari gerak-gerik dan raut wajah orang yang diwawancarai.4. Pewawancara dapat menanyakan kegiatan-kegiatan khusus yang tidak selalu terjadi.
Kekurangan teknik wawancara :1. Proses wawancara membutuhkan waktu yang lama, sehingga secara relatif mahal dibandingkan dengan teknik yang lainnya.2. Keberhasilan wawancara sangat tergantung dari kepandaian pewawancara untuk melakukan hubungan antar manusia.3. Wawancara tidak selalu tepat untuk kondisi-kondisi tempat yang tertentu, misalnya di lokasi-lokasi yang ribut dan ramai.4. Wawancara sangat mengganggu kerja dari orang yang diwawancarai bila waktu yang dimilikinya sangat terbatas.
 
Teknik Observasi
     Observasi adalah pengamatan langsung suatu kegiatan yang sedang dilakukan. Melalui observasi penganalisis dapat memperoleh pandangan-pandangan mengenai apa yang sebenarnya dilakukan, melihat langsung keterkaitan diantara para pembuat keputusan di dalam organisasi, memahami pengaruh latar belakang fisik terhadap para pembuat keputusan, menafsirkan pesan-pesan yang dikirim oleh pembuat keputusan lewat tata letak kantor, serta memahami pengaruh para pembuat keputusan terhadap pembuat keputusan lainnya.

Kelebihan teknik observasi :
1. data yang dikumpulkan melalui observasi cenderung mempunyai keandalan yang tinggi.
2. penganalisis melalui observasi dapat melihat langsung apa yang sedang dikerjakan, penganalisis dapat mengidentifikasikan kegiatan-kegiatan yang tidak tepat yang telah digambarkan oleh teknik pengumpulan data yang lain.
3. dengan observasi, penganalisis dapat menggambarkan lingkungan fisik dari kegiatan-kegiatan, misalnya tata letak fisik peralatan, penerangan, gangguan suara,dan sebagainya.

Kekurangan teknik observasi
1. umumnya orang yang diamati merasa terganggu atau tidak nyaman, sehingga akan melakukan pekerjaannya dengan tidak semestinya.
2. pekerjaan yang sedang diobservasi mungkin tidak dapat mewakili suatu tingkat kesulitan pekerjaan tertentu atau kegiatan-kegiatan khusus yang tidak selalu dilakukan.
3. observasi dapat mengganggu pekerjaan yang sedang dilakukan.
4. orang yang diamati cenderung melakukan pekerjaannya dengan lebih baik dari biasanya dan sering menutupi kejelekannya.

Kuisioner (Daftar Pertanyaan)
      Suatu daftar yang berisi pertanyaan-pertanyaan untuk tujuan khusus yang memungkinkan penganalisis untuk mengumpulkan data mengenai sikap, kayakinan, perilaku dan karakteristik dari orang-orang utama di dalam organisasi serta pendapat dari responden yang dipilih.

Kelebihan teknik kuisioner :
1. Kuisioner baik untuk sumber data yang banyak dan tersebar.
2. Responden tidak merasa terganggu, karea dapat mengisi kuisioner dengan memilih waktunya sendiri yang paling luang.
3. Kuisioner secara relatif lebih efisien untuk sumber data yang banyak.
4. Karena kuisioner biasanya tidak mencantumkan identitas responden, maka hasilnya dapat lebih objektif.

Kekurangan teknik kuisioner :
1. Kuisioner tidak menggaransi responden untuk menjawab pertanyaan dengan sepenuh hati.
2. Kuisioner cenderung tidak fleksibel, artinya pertanyaan yang harus dijawab terbatas yang dicantumkan di kuisioner saja, dan tidak dapat dikembangkan lagi sesuai dengan situasinya.
3. Pengumpulan sampel tidak dapat dilakukan bersama-sama dengan daftar pertanyaan, lainnya dengan observasi yang dapat sekaligus mengumpulkan sampel.
4. Kuisioner yang lengkap sulit untuk dibuat.

Tipe Kuisioner 
Ada dua jenis format kuisioner, yaitu format bebas (Free Format) dan format pasti (Fixed Format). Dalam kuisioner dapat hanya hanya berbentuk format beba saja atau format pasti saja atau gabungan dari keduanya.

Kuisioner Format Bebas
Berisi dengan pertanyaan-pertanyaan yang harus diisi oleh responden di tempat yang sudah disediakan.

Kuisioner Format Pasti
Kuisioner tipe ini mempunyai beberapa bentuk pertanyaan :
a. Check-off Questions => Jenis dari pertanyaan-pertanyaan ini dibuat sehingga responden dapat memeriksa (check-off) jawaban-jawaban yang sesuai.
b. Yes/No Questions => Jenis dari pertanyaan ini memungkinkan responden untuk menjawab "Ya" atau "Tidak".
c. Opinion/Choice Questions => Jenis dari pertanyaan-pertanyaan ini memungkinkan responden untuk memberikan pendapatnya.
 
 
sumber :
http://dwi-septy21.blogspot.com/2011/04/beberapa-teknik-pengumpulan-data.html
http://jonikriswanto.blogspot.com/2008/11/metode-pengumpulan-data.html
http://eko13.wordpress.com/2008/03/18/jenis-data-dan-metode-pengumpulan-data/
 




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar